Sukses

Menko Maritim & Menpar Sambut Penerbangan Bersejarah di Silangit

Liputan6.com, Silangit Hari bersejarah itu benar-benar tiba. Bersamaan dengan peringatan hari Sumpah Pemuda, Citilink Indonesia sejarah baru di sektor pariwisata di Danau Toba.

Citilink terbang perdana dari Bandara Halim Perdana Kusuma ke Bandara Silangit Danau Toba. Menteri Pariwisata, Arief Yahya, menyebut rute penerbangan ini sebagai kelengkapan akses dalam pengembangan desinasi prioritas Danau Toba.

Bandar Udara Silangit yang menjadi gerbang masuk Danau Toba melalui jalur udara pun kini secara sempurna menyandang status Bandara Internasional. Status ini berlaku setelah penerbangan internasional Garuda Indonesia dengan kode penerbangan GA8510 dari Singapura, mendarat mulus di runway Bandara Silangit, Sabtu (28/10/2017). Lepas landas dari Bandara Changi pukul 12.55 waktu setempat, pesawat Explore Jet Bombardier CRJ-1000 berkapasitas 96 penumpang itu tiba di Silangit pada pukul 13.10 WIB.

Hadir menyambut penerbangan bersejarah tersebut, Menko Bidang Kemaritiman Binsar Luhut Panjaitan, Menteri Pariwisata Arief Yahya, Gubernur Sumatera Utara serta didampingi Direktur Badan Otorita Danau Toba Arie Prasetyo, Director of Engineering & Operatot Angkasapura II Joko Muratmodjo, dan Direktur Kargo Garuda Indonesia Sigit Muhartono.

Dalam kesempatan itu, Menko Luhut dan Menpar Arief  berkesempatan memberikan Ulos sebagai tanda selamat datang kepada para penumpang penerbangan perdana Singapura-Silangit setelah sebelumnya lebih dulu disambut Tarian Tortor.

Dalam sambutannya, Menko Luhut mengatakan, penerbangan ini tentunya akan memudahkan akses wisatawan internasional menuju objek wisata Danau Toba, sekaligus mengembangkan wilayah tersebut sebagai tujuan wisata internasional. Ia pun optimis perkembangan wisata Danau Toba akan semakin meningkat.

"Penerbangan ini sangat menarik. Wisatawan internasional dari Singapura hanya butuh 50 menit," ujarnya.

Dengan semakin mudahnya wisatawan datang, tentu akan berdampak langsung pada peningkatan ekonomi masyarakat sekitar. Untuk itu, Luhut berpesan kepada pemerintah provinsi dan daerah untuk terus kompak dalam membangun Sumatera Utara, khususnya Danau Toba.

"Pesan presiden jelas, agar wilayah Toba ini jangan asal membangun saja. Utamakan juga kearifan lokal. Gubernur dan bupati perlu terus menjaga kekompakan dan rakyat perlu membantu dan mendukung," ucapnya.

Arief Yahya tentunya menjadi orang yang paling berbahagia. Ia mengatakan, banyak orang yang tidak pernah membayangkan sebelumnya jika kawasan Danau Toba bisa memiliki Bandara Internasional.

"It's happening. Sekarang wisatawan dan masyarakat dapat menikmati sensasi penerbangan langsung antara Singapura dan Silangit yang hanya memakan waktu lebih kurang 55 menit. Kita akan semakin sadar bahwa ternyata kawasan Danau Toba yang indah ini tidak jauh dari Singapura," kata Arief.

Ia menjelaskan, Danau Toba sudah dicanangkan sebagai salah satu dari 10 Destinasi Prioritas dengan target kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) mencapai 1 juta pada 2019. Untuk mencapai angka tersebut, kebutuhan bandara internasional di Danau Toba sangat penting.

"Hal ini sebagaimana telah disampaikan Presiden Jokowi sebelumnya, sebuah destinasi pariwisata kelas dunia membutuhkan bandara internasional," ujar Arief.

Sejak ditetapkan sebagai bandara internasional pada 8 September 2017, kesiapan bandara ini memang langsung menjadi fokus pemerintah. Bandara Silangit melalui Angkasa Pura II dan AirNav Indonesia telah melakukan berbagai pembenahan dalam beberapa bulan terakhir.

Sampai saat ini, runway bandara sudah memiliki panjang 2650 x 30 meter dengan nilai PCN (kekerasan landasan) sebesar 40, dan akan ditingkatkan menjadi 52 pada Maret 2018. Pada akhir 2017, runway Bandara Internasional Silangit juga akan memiliki lebar 45 meter.

"Sehingga dapat mengakomodasi pesawat narrow body sekelas Airbus A320 dan Boeing 737-800," ucap Arief.

Sebagai Bandara Internasional, Bandara Silangit saat ini telah dilengkapi dengan fasilitas CIQ (Custom, Immigration, Quarantine). Kementerian Keuangan melalui Ditjen Bea Cukai telah menetapkan area kepabeanan di Bandara Silangit, Kementerian Hukum dan HAM melalui Ditjen Imigrasi telah menetapkan Bandara Silangit sebagai tempat pemeriksaan imigrasi (TPI). Demikian juga dengan Kementerian Kesehatan, Kementerian Pertanian, serta Kementerian Kelautan dan Perikanan juga telah melengkapi Bandara Silangit dengan fasilitas karantina yang sudah beroperasi mulai tanggal 28 Oktober 2017.

Untuk meningkatkan palayanan terhadap pengguna, Bandara Internasional Silangit saat ini juga sudah dilengkapi dengan fitur digital. Fitur smart airport ini sudah terpasang dan beroperasi di antaranya akses internet wi-fi gratis, display jadwal bis dan penerbangan, e-payment, bus ticketing vending machine, tourism info e-kiosk, dan self check-in.

"Bandara Internasional Silangit ini walaupun kelasnya medium airport tetapi sudah memiliki fasilitas yang lengkap serta termasuk kategori smart airport. Semoga Bandara Silangit akan menjadi pintu gerbang yang nyaman bagi kedatangan wisatawan mancanegara ke Danau Toba,” kata Arief.

 

 

(*)

Artikel Selanjutnya
Pertama Kalinya, Sriwijaya Air Bakal Bawa 188 Turis ke Belitung
Artikel Selanjutnya
Pakai Citilink, Warga Medan Bisa Terbang Langsung ke Yogya