Sukses

Festival Gandrung Sewu 2017 Banyuwangi Bidik Rekor MURI

Liputan6.com, Banyuwangi Kota pesisir pantai Jawa Timur, Banyuwangi, bersiap menghelat event tari kolosal bertajuk Festival Gandrung Sewu 2017, Minggu (8/10/2017). Festival ini mengambil tema Kembang Pepe. Berbeda dengan tema tahun lalu, Kembang Pepe menceritakan Gandrung melawan Belanda.

Festival tarian massal ini mendapat dukungan penuh dari Kementerian Pariwisata (Kemenpar). Deputi Pemasaran Pariwisata Nusantara, Esthy Reko Astuti, didampingi Kepala Bidang Promosi Wisata Budaya Kemenpar, Wawan Gunawan, menjelaskan Festival Gandrung Sewu 2017 ini merupakan salah satu top event di Banyuwangi karena melibatkan banyak peserta, selain balap sepeda Tour de Banyuwangi-Ijen 2017.

Dia berharap, Festival Gandrung Sewu kali ini kembali menyabet rekor Museum Rekor Indonesia (MURI). Pada 2012, gelaran ini mendapat penghargaan dari MURI sebagai event dengan jumlah penari paling banyak, mencapai 1.047 penari.

Selain itu, festival ini juga semakin mempopulerkan tarian gandrung Banyuwangi ke seluruh penjuru dunia. Baik tariannya, Banyuwanginya, Jawa Timurnya, maupun Wonderful Indonesia-nya. Sertifikat rekor itu hanyalah hasil, usahanya adalah kreativitas masyarakat Banyuwangi yang luar biasa.

“Frekuensi jumlah peserta harus meningkat tahun ini. Harapan saya, Gandrung Sewu 2017 kembali masuk rekor MURI, dan menjadi daya tarik wisatawan nusantara maupun mancanegara," ujar Esthy .

Bukan cuma meningkat dari segi peserta, tetapi juga dari penonton. “Bila tercapai, maka event ini selalu meningkat dan bisa menjadi tolak ukur kesuksesan event ini dalam setiap tahun penyelenggaraan,” ucap Wawan.

Lebih lanjut, pria yang biasa disapa Kang Haji itu mengatakan, sektor pariwisata Banyuwangi menunjukkan perkembangan, mulai dari event, seni, budaya, alam, MICE, hingga atraksi .

“Kementerian Pariwisata akan selalu mendukung setiap daerah dengan niat mengembangkan destinasi karena tidak semua daerah memiliki konsistensi itu. Banyuwangi bisa dibilang sudah berkembang untuk pariwisata,” ujar Wawan.

Sekadar informasi, pada masa pemerintahan kolonial, Gandrung Sewu di Banyuwangi bukan cuma sebagai pertunjukan, tetapi juga sebagai perangkap untuk menjerat tentara Belanda. Kembang Pepe mengisahkan para penari Gandrung memberikan minuman keras kepada para tentara Belanda, kemudian setelah mabuk tentara Belanda di eksekusi di hutan atau laut.

Terpisah, Menteri Pariwisata, Arief Yahya, berkomitmen mendorong Banyuwangi menjadi destinasi wisata dunia, seperti melalui event Gandrung Sewu 2017. Kebetulan saja, Banyuwangi adalah tanah kelahiran menteri lulusan ITB Bandung, Surrey University UK dan Unpad Bandung itu.

Secara geografis, imbuh Arief, Banyuwangi cukup diuntungkan karena menjadi daerah terdekat dengan Bali. Banyuwangi juga dipimpin CEO yang sangat serius dan berkomitmen tinggi di pariwisata. Dalam lima tahun terakhir, Banyuwangi juga terbukti maju pesat sektor pariwisatanya.

“Banyuwangi akan terus didorong agar 2019 bisa menjadi tujuan wisata dunia. Banyuwangi bisa dijadikan laboratorium belajar bagi daerah lain, soal pariwisata. Ritual adat seperti Gandrung Sewu ini unik dan layak sebagai salah satu daya tarik wisata di Banyuwangi,” ucap Arief.

Diakuinya, banyak daerah yang sulit untuk memulai membangun sektor pariwisata. Bupati Banyuwangi, Azwar Anas, pun sudah kenyang dengan berbagai persoalan dalam leadership mempimpin Banyuwangi menjadi seperti sekarang. “Silakan daerah mana saja, belajar ke Banyuwangi!” kata Arief.

Hampir seribu lebih penari bakal ambil bagian dalam acara ini. Panitia turun tangan langsung untuk menyeleksi para penari di sejumlah titik di Banyuwangi. Salah satu seleksi dari lima rayon sudah berlangsung pada (13/9/2017) di Ruang Terbuka Hijau (RTH) Blambangan.

Para penari tersebut berasal dari siswa SMP dan SMA dari lima kecamatan di Kabupaten Banyuwangi, antara lain dari Giri, Wongsorejo, Banyuwangi, Kalipuro, dan Glagah. Mereka sudah melalui tahap seleksi di masing-masing kecamatan.

Lantaran penari masih terus membludak, panitia seleksi terpaksa memangkas ratusan penari. Masing -masing kecamatan mendapatkan kuota 50 orang. Namun, ternyata masih banyak kecamatan mengirimkan lebih dari 100 orang. Panitia membatasi 1.048 penari di acara puncak karena alasan teknis. 

Azwar Anas mengatakan, keterlibatan masyarakat dalam Banyuwangi Festival sudah mulai tumbuh. Bahkan, sejak Gandrung Sewu digelar pertama kali, masyarakat sudah sangat antusias terlibat dalam ajang ini.

"Banyuwangi Festival selalu melibatkan masyarakat. Berbagai acara ritual dan adat juga sudah masuk dalam program ini. Sedangkan Gandrung Sewu andalan dari kegiatan B-Fest dengan melibatkan penari se-Banyuwangi," ujarnya.(*)