Sukses

APTFF 2017 Berpotensi Datangkan Investor Pariwisata

Liputan6.com, YogyakartaSemangat Indonesia Incorporated yang dilakukan Kementerian Pariwisata (Kemenpar) terus berdampak positif. Dukungan Kemenpar di perhelatan Asia-Pacific Trade Facilitation Forum (APTFF) yang digelar di Yogyakarta 5 hingga 8 September Semangat Indonesia Incorporated yang dilakukan Kementerian Pariwisata (Kemenpar) terus berdampak positif. Dukungan Kemenpar di perhelatan Asia-Pacific Trade Facilitation Forum (APTFF) yang digelar di Yogyakarta pada 5 hingga 8 September 2017, berpotensi mendatangkan investor.

Hal tersebut dikatakan oleh Asisten Deputi Peningkatan Ekspordan Fasilitasi Perdagangan Internasional Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia, Sukma Ningrum. Menurutnya, event yang dihadiri lebih dari 250 delegasi dari 30 negara itu punya manfaat ganda.

"Kemenpar sangat tepat mendukung acara ini. Karena mereka adalah wisman yang punya spent money tinggi, lama tinggal juga sangat panjang, dan yang paling utama, mereka adalah para investor yang berpotensi menanamkan modalnya di Tanah Air. Terutama terkait Pariwisata," ujar Sukma.

Seperti diketahui, Kemenpar di bawah koordinasi Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Asdep Segmen Pasar Bisnis dan Pemerintah Kemenpar, mendukung acara berskala internasional tersebut. Event tersebut digelar dengan tema "Trade Facilitation Innovations for Sustainable Development in Asia and the Pacific".

Sukma mengatakan, baru satu hari dilaksanakan, komunikasi para peserta yang diisi oleh pemerintahan, bisnis, dan investor sudah menanyakan potensi Indonesia di bidang Pariwisata.

"Bahkan sudah ada yang menanyakan pesona batik Indonesia, mereka lihat batik kita sangat menarik, dan ada yang bersedia menanamkan modalnya untuk potensi batik kita," ucap dia.

Sukma juga menambahkan, pihaknya memilih Yogyakarta karena kota Gudeg ini memiliki kelengkapan untuk mengadakan meeting berskala dunia.

"MICE di Yogyakarta itu semua ada. Akses, amenitas, dan atraksinya juga lengkap. Mereka lima hari di Yogya, bahkan saya dengar ada yang sampai seminggu lebih. Kami memilih Yogya, karena nantinya mereka akan puas menikmati segala keindahan Indonesia. Apalagi, Yogyakarta juga menjadi salah satu 10 destinasi prioritas yang di dalamnya ada destinasi Borobudur," kata wanita berhijab tersebut.

Sementara itu, Kepala Bidang Promosi Wisata Pertemuan dan Konvensi Kemenpar, Eddy Susilo, mengatakan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan dinas pariwisata Yogyakarta bahwa wisata MICE di Yogyakarta sudah menjadi unggulan.

“Kami mendapatkan data dari pihak Yogyakarta bahwa MICE menjadi tulang punggung pariwisata Yogyakarta. Setidaknya tahun lalu terdapat 14.500 event yang mampu menghadirkan 3,6 juta wisatawan mancanegara, ini angka yang sangat fantastis,” ujar Eddy.

Lebih lanjut, ia menjelaskan bawa dari 14.500 acara, 30 persen merupakan meeting, 15 persen wisata insentif, dan 45 persen pameran. Sementara itu, 10 persen merupakan berbagai event dari perhelatan musik, festival, dan berbagai acara budaya.

“Kementerian terus menjaga pertumbuhan yang bagus dalam industri MICE, khusus di Yogyakarta pada tahun 2017 ini semoga pertumbuhan bisa mencapai 20 persen," ucap Eddy.

Menteri Pariwisata Arief Yahya pun berharap dalam pertemuan MICE bisa memperluas jaringan dan potensi bisnis antar-pelaku MICE, dari penyelenggara event, pameran, konvensi, meeting, perajin, manajemen destinasi, dan travel.

“Selamat melakukan pertemuan, tentu saja para pelaku bisnis dapat bertukar pikiran untuk membuat inovasi. Di saat tantangan persaingan kian tinggi dan ekonomi sedang melambat, kerja sama yang kuat antar-pelaku MICE menjadi sangat penting, terutama dalam mendukung Pariwisata Indonesia yang sudah ditetapkan sebagai core bisnis oleh Presiden Joko Widodo,” kata Arief.


(*)

Artikel Selanjutnya
Bos BEI Bantah Dana Asing Ramai Keluar dari RI
Artikel Selanjutnya
Selama 3 Bulan, Investor Asing Lepas Saham Capai Rp 19,79 Triliun