Sukses

Benarkah Malas Jalan Kaki Jadi Gaya Hidup Orang Jakarta?

Liputan6.com, Jakarta Data yang baru-baru ini dirilis Stanford University mengungkap, Indonesia berada di urutan terakhir dari 46 negara yang terdaftar paling rajin berjalan kaki. Hong Kong didaulat menjadi negara dengan jumlah pejalan kaki terbanyak di urutan pertama, disusul Tiongkok di urutan dua, Ukraina, Jepang, dan Rusia di urutan berikutnya.

Temuan ini kemudian memunculkan pertanyaan, benarkah orang Indonesia, khususnya orang-orang di kota-kota besar, seperti Jakarta misalnya, merupakan orang-orang yang malas berjalan kaki, sehingga punya kendaraan pribadi dianggap gaya hidup terkini jika ingin tinggal di Jakarta?

Alfred Sitorus, Ketua Koalisi Pejalan Kaki saat dihubungi Liputan6.com, Senin (21/8/2017) menampik hal ini. Baginya “kemalasan” orang Jakarta untuk berjalan kaki merupakan persoalan hilir, karena permasalahan di hulu tidak tergarap.

“Hulunya tidak tergarap, pemerintah tidak menyediakan kendaraan umum yang baik, dalam artian kebutuhan akan kendaraan umum belum terpenuhi secara total. Akhirnya masyarakat umum memilih kendaraan pribadi,” ungkap Alfred.

Menurut Alfred, masyarakat Jakarta tidak banyak pilihan lain dalam mobilitas sehingga membuat orang lebih memilih pakai kendaraan pribadi, yang kemudian ini menjadi lifestyle atau gaya hidup pada masyarakat Indonesia, orang Jakarta khususnya.

“Rasa malas itu kan hilirnya, sebenernya hulunya tidak tergarap, ya itu tadi salah satunya ketimpangan masyarakat dalam bermobilisasi,” kata Alfred.

Bagi Alfred, faktor lain yang juga mempengaruhi mengapa orang Jakarta malas jalan kaki adalah fasilitas transportasi yang tidak terintegrasi dengan pejalan kaki.

“Contoh yang paling gampang itu trotoar tidak terhubung dengan fasilitas transportasi, akhirnya orang memilih pakai kendaraan pribadi daripada repot jalan di trotoar yang putus-putus,” kata Alfred.

Selain tidak nyaman, pedestrian di Jakarta juga dianggap tidak aman dan jauh dari kata nyaman. Selain kerap disulap menjadi tempat parkir tukang ojek dan menjadi lapak pedagang kaki lima, hingga selalu menjadi korban pembangunan, pedestrian juga sering diserobot pengendara motor yang ingin menghindari macet.

Alfred mengharapkan, pemerintah perlu membuat rencana induk pembangunan trotoar yang lebih baik, dengan memprioritaskan daerah-daerah yang banyak digunakan para pejalan kaki.

“Membangun trotoar juga ada tekniknya, bukan asal-asalan, terintegrasi satu dengan lainnya, jangan berpindah-pindah,” ungkap Alfred.

Alfred Sitorus sendiri menegaskan, malas jalan kaki bukanlah gaya hidup orang Indonesia, orang Jakarta khususnya. Menurutnya, masih banyak orang Jakarta yang mau berjalan kaki. Namun sangat sedikitnya pilihan dalam bermobilitas, membuat orang Jakarta lebih memilih menggunakan kendaraan pribadi ketimbang harus repot menghadapi pedestrian yang tidak ramah.

Simak juga video menanrik berikut ini:

Artikel Selanjutnya
Top 3 Hari Ini: Inilah 6 Tanda Anda Terlalu Stres
Artikel Selanjutnya
Top 3 Hari Ini: Cara Tepat Bikin Sate Kambing Makin Lembut