Sukses

Seperti Jaga Anak, Tenun Sumba Harus Tidur Dahulu Saat Dibuat

Liputan6.com, Jakarta Tidak ada yang menyangka dalam proses pembuatan tenun Sumba, ada proses tidur yang harus dilakukan. Bahkan, proses tidur ini memakan waktu yang cukup lama, sehingga tenun khas dari NTT ini dapat berhasil dibuat. Seperti yang diceritakan oleh Fidelis Tasman Amat, Ketua Kelompok Penenun Lukamba Nduma Luri, Waingapu, Sumba Timur, pada Selasa (8/8/2017).

“Cara pembuatan tenun Sumba sebenarnya gampang-gampang susah, karena ada kesabaran dan tahapannya. Bahkan proses diam juga termasuk ke dalam tahapan membuat tenun Sumba,” ungkap Fidelis.

Proses diam sendiri diibaratkan dengan membiarkan seorang anak tidur. Nantinya ketika setelah selesai diwarnai dan dicelup santan kemiri, tenun Sumba harus dijemur selama satu bulan. Penjemuran pada musim panas dan musim hujan akan memberikan warna yang berbeda pada kain karena memanfaatkan pewarna dari alam.

Setelah dijemur, kain tidak langsung diwarnai lagi. Semua tenun akan dimasukkan ke dalam seunah keranjang dan didiamkan lagi hingga tiga bulan. Proses diam ini tidak boleh diabaikan oleh para pengrajin, karena hal ini mempengaruhi kematangan warna kain tenun Sumba.

“Jika proses ini diabaikan, maka hasilnya tidak akan betul. Warna tidak akan matang. Inilah ukuran keuletan dalam pembuatan tenun Sumba,” ujar Fidelis.

Artikel Selanjutnya
Mencekoki Jamu Tertua di Yogyakarta
Artikel Selanjutnya
Jangan Anggap Sepele, Ini Cara Memilih Bantal yang Baik Buat Anda