Sukses

Ritual Kembang Dharmo Suku Osing Dipercaya Lancarkan Jodoh

Liputan6.com, Jakarta Liputan6.com, Banyuwangi - Ritual adat Seblang di Desa Olehsari, Kecamatan Glagah, Banyuwangi, Jawa Timur, yang digelar selama tujuh hari, akhirnya berakhir dengan adanya pembagian kembang dharmo dan ider bumi yang menjadi penanda berakhirnya tradisi adat suku Osing tersebut, Kamis (6/7/2017).

Pada hari terakhir tersebut, kerumunan penonton semakin padat mengitari pentas yang di tengahnya terdapat payung besar dari kain putih itu. Mereka semua menunggu pembagian kembang dharmo.

Kembang dharmo adalah untaian bunga yang terdiri dari bunga kemuning, melati, dan beberapa bunga lainnya yang dikaitkan dalam tangkai dari bambu. Untuk mendapatkannya, mereka membayar mahar dari mulai 2 ribu rupiah hingga 10 ribu rupiah, terserah penonton yang menghendakinya.

Bunga yang telah melalui proses ritual tersebut, dipercaya dapat menjadi perantara untuk melancarkan jodoh.

“Semuanya ini (kembang dharmo), hanya perantara. Keyakinan untuk dapat jodoh tetap disadarkan pada Allah,” ujar salah seorang sesepuh kampung melalui pengeras suara di panggung utama.

Setelah proses pembagian kembang dharmo tersebut, penari Seblang akan melakukan ider bumi. Ia diiringi dengan gending-gending dan tetabuhan menari berkeliling ke sudut-sudut desa. Tetua adat dan masyarakat mengikutinya dari belakang.

“Ini sebagian upaya untuk meminta keselamatan kepada Tuhan Yang Maha Esa sebagaimana yang telah diajarkan oleh para leluhur,” kata Ketua Adat Desa Olehsari, Ansori dalam keterangan tertulis yang diterima liputan6.com.

Dengan selesainya prosesi tersebut, maka pergelaran Seblang Olehsari akan kembali dihelat satu tahun kemudian. Tepatnya, setiap bulan Syawal. Sebagai bagian dari bersih desa, Seblang telah menjadi adat yang turun-temurun bagi masyarakat Osing di Desa Olehsari.

Ritual Seblang merupakan tarian magis yang dilakukan seorang gadis yang masih memiliki garis keturunan dengan penari Seblang pertama kali. Untuk tahun ini, Fadia Yulianti terpilih kembali menjadi penarinya. Gadis berusia sebelas tahun tersebut, telah empat kali ini terpilih oleh roh leluhur untuk menjadi penari Seblang.

Rangkaian adat Seblang Olehsari tersebut, kini telah masuk dalam jadwal Banyuwangi Festival. Hal ini, sebagai bagian dari upaya Pemkab Banyuwangi untuk berpartisipasi dalam melestarikan kebudayaan dan tradisi masyarakat.

“Seblang telah menjadi bagian dari adat masyarakat Olehsari sejak dulu yang dipercaya untuk mendatangkan jodoh. Oleh karena itu, pemerintah berkewajiban untuk melestarikan tradisi di tengah masyarakat. Maka, kami masukkan dalam rangkaian Banyuwangi Festival,” tutur Wakil Bupati Banyuwangi Yusuf Widiyatmoko yang menghadiri ritual penutupan Seblang tersebut.

"Meski beberapa kali hadir di tradisi, saya tetap terkesima dengan tradisi masyarakat sini. Warga di sini tetap menjunjung tinggi tradisinya. Ini yang bikin saya kagum," ujar Yusuf.

Saksikan Video Menarik di Bawah Ini: