Sukses

Cruise Perdana, Pacific Eden Merapat ke Benoa Bali

Liputan6.com, Jakarta Pelabuhan cruise Benoa Bali akhirnya menjadi titik baru tempat masukkan wisatawan mancanegara ke Indonesia. Kapal Cruise Pacific Eden yang mengangkut 1.500 wisatawan akan bersandar di Pelabuhan Benoa, Bali pada Kamis (13/4/2017). Pacific eden yang juga group dai P & O London ini berangkat dari Pelabuhan Fremantle Australia.

Ketua Tim Percepatan Wisata Bahari Indonesia Kementerian Pariwisata Indroyono Susilo mengatakan, jika kedatangan Cruise Pasific Eden ini sangat bersejarah bagi pariwisata Indonesia dan memilki manfaat untuk Pariwisata tanah air.

"Rencananya kemenpar akan lakukan kerjasama promosi dalam kapal, sehingga branding Indonesia dan segala keindahan Indonesia akan selalu ada dalam pelayarannya yang melibatkan ribuan wisatawan mancanegara (Wisman) itu," ujar Indroyono.

Kata Indroyono, pelayaran kali ini sangat bersejarah karena untuk pertama kali bisa bersandar di Pelabuhan Benoa dan bukan lego jangkar.

Selain untuk pertama kali, Cruise yang memiliki panjang kapal 220 meter sering memiliki hambatan saat bermanuver atau bersandar di Pelabuhan Benoa.

”Selama ini kapal cruise hanya bisa lakukan anchoring agak jauh dari Pelabuhan Benoa tapi kali ini langsung merapat,” katanya.

Lebih lanjut, Indroyono memaparkan, bila ini sukses, maka akan ada rencana P & O Corp-London untuk Hub di Benoa. “Rencana itu nantinya memiliki beberapa persyaratan, namun nanti akan disampaikan oleh President P & O Langsung ke Menteri Pariwisata,” ujar Indroyono.

Selain itu, tambah Indroyono, Direktur Operasi P & O Corp London Mike mengatakan, route awal ke Bali ini adalah "Proyek Rugi". Namun P & O berani masuk karena ada prospek potensi yang besar.

"Maka ini perlu ada dukungan Pemerintah dan semua pihak yang terkait,” tambah Indroyono

Di sisi lain, Vinsensius Jemandu menambahkan, timnya juga sudah berkomunikasi kepada beberapa wisatawan yang ingin berwisata dengan cruise dan juga mempromosikan banyak kepada yachter-yachter dari selatan (Australia dan New Zeland) untuk datang menikmati wisata bahari Indonesia.

“Kita harapkan itu yachter yang berada di Darwin, Sydney, Perth, Auckland, serta dari Fiji. Karena disana tempat parkirnya para yachter Amerika dan Australia,” kata Vinsensius Jemandu.

Hal itu disambut baik, Menteri Parwisata Arief Yahya yang sangat gembira dengan kedatangan cruise atau kapal pesiar di Benoa Bali itu. Jumlah wisatawan yang bergerak melalui cruise juga besar. Mereka bisa berkeliling Indonesia di banyak destinasi yang sudah siap dengan pelabuhan dan CIQP-nya.

Karena itu, Menpar Arief berencana hadir menyambut kedatangan 1.500 wisman di Pelabuhan Benoa, penyambutan itu dirangkai dengan acara Art n Cultural Performance serta pengalungan bunga kepada Captain kapal Pasific Eden. Selain itu dengan workshop bahari Cruise Ship di dalam kapal. Wisatawan yang datang tidak hanya menikmati Bali. Para Wisman itu juga akan menyambangi Lombok, Pulau Komodo dan Labuan Bajo.

"Selamat datang di Indonesia, dan selamat menikmati keindahan budaya dan alam Indonesia. Wisata Bahari kita akan semakin hidup, dan memang seharusnya begitu,"kata Menpar Arief Yahya.

Luas lautan Indonesia jauh lebih besar dari daratan. Jumlah pulau di Nusantara 17.000 lebih. Lalu maritime juga sudah menjadi prioritas pemerintahan Presiden Joko Widodo. "Maka 10 Top Destinasi pun, 7 diantaranya adalah destinasi wisata bahari," papar Arief.

(*)

    Saksikan Live Streaming Jakarta Fashion Week 2018

    Tutup Video
    Artikel Selanjutnya
    Catat Dulu Jadwal Festivalnya Sebelum Beli Tiket Pesawat ke Bali
    Artikel Selanjutnya
    Wonderful Sail 2 Indonesia Berlayar Menuju Eksotisme Pulau Riung