Sukses

Parade Juanga Heboh, Tidore Siap Bangun Museum Maritim Dunia

Liputan6.com, Jakarta Pemandangan berbeda terlihat di Pelabuhan Residen Ternate pada Senin (10/4) lalu. Ribuan orang hadir dalam perhelatan Parade Juanga yang merupakan bagian dari rangkaian Festival Tidore 2017. Festival tersebut acara puncaknya digelar pada tanggal 12 April 2017 di Tidore, Ternate.

Dalam acara yang menghadirkan ratusan perahu itu nampak hadir Walikota Ternate Burhan Abdurahman yang menyambut Sultan Tidore Husain Sjah beserta bala tentara kesultana Tidore.

Sultan yang ke-37 itu datang menggunakan perahu Juanga dengan kawalan perahu Kora-kora alias Armada Perang. Setelah tiba di Ternate, iring-iringan Sultan kemdian menuju tanah raja, atau yang sering disebut Kafaton Tidore. Nampak Wisatawan Mancanegara (Wisman) dan Wisatawan Nusantara (Wisnus) menikmati perhelatan tersebut karena keunikan perahu dan keindahan alam Ternate.
“Ini bagian dari rangkaian festival, selain yang utama adalah silaturahmi dengan Sultan Tidore,” ujar Walikota Burhan.

Walikota menyambut rombongan juga dengan tarian Soya-soya dan tarian Cakalele. Dalam sambutannya, Sultan Tidore mengajak semua masyarakat Ternate, Wisman maupun Wisnus untuk hadir ke acara puncak Festival Tidore yang juga bertepatan dengan hari jadi kota Tidore yang jatuh pada tanggal 12 April. “Silahkan datang ke acara kami,” ujar Sultan.

Nuansa Tidore juga perlahan-lahan mulai mendunia. Buktinya, sejarah Kesultanan Tidore yang menguasai daerah kelautan di timur Indonesia pada masa lalu membuat Pemerintah Kota (Pemkot) Tidore Kepulauan, Maluku bakal me-launching museum maritim dunia. Kepala Dinas Pariwisata Tidore Kepulauan, Yakub Husain mengatakan peluncuran Museum Maritim Dunia ini berlangsung, Rabu (12/4). Peluncuran itu bersamaan dengan puncak hari Jadi Tidore ke-909.

"Museum maritim dunia itu menunjukkan Tidore memiliki sejarah panjang di dunia kelautan," ungkap Yakub.

Dikatakannya, dulu wilayah teritori Kesultanan Tidore tidaknya Pulau Tidore tapi juga meliputi Papua Barat. Ketika kedatangan Spanyol di masa penjajahan kesultanan tidak pernah takluk atau bekerja sama. Menurutnya, alam maritim di Tidore ini menjadi nilai sejarah besar bagi kemaritiman Indonesia untuk Indonesia Timur. Semua ini menjadi modal untuk kepariwisataan.

Dia menambahkan, pada malam Selasa (11/4), pada rangkaian HUT Tidore Kepulauan ke-909 juga menggelar Ratib. Selama pelaksanaan ratib ini seluruh lampu rumah masyarakat dipadamkan.

"Pemadaman itu agar masyarakat bisa lebih khusyuk," ungkapnya. Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Esthy Reko Astuti mengatakan, dalam memajukan pariwisata Tidore Kepulauan ini tidak hanya dilakukan pemerintah setempat. Namun butuh dukungan semua pihak.

"Upaya pengembangan pariwisata itu harus dilakukan semua pihak, atau semangat Indonesia Incorporated. Harus dikedepankan kolaborasi pemerintah untuk memajukan Tidore ini. Sebab upaya tidak hanya bisa diserahkan kepada satu pihak saja. Harus semua stakeholder," tandasnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya meminta kepada Festival Tidore untuk mengemasnya dengan skala dunia. Ia mengatakan kegiatan dan kemeriahan Festival Tidore harus digaungkan di sosial media, dan harus tersebar hingga dunia international.

“Kemasannya juga harus level international, agar Wisman juga tertarik dan menikmati atraksi di Tidore,” ujar Menpar.

(*)

Artikel Selanjutnya
Jokowi Datang, Pesta Laut Mappanretasi 2017 Diserbu Ribuan Orang
Artikel Selanjutnya
Datang dan Saksikan Keseruan Festival Teluk Jailolo 8-13 Mei 2017