Sukses

3 Restoran dengan Nuansa Kolonial di Jakarta

Liputan6.com, Jakarta Banyak kegiatan yang bisa Anda jelajahi di kota Jakarta. Selain mengunjungi pusat perbelanjaan, sesekali Anda bisa melakukan kegiatan seru dengan mencicipi kuliner di restoran dengan nuansa kolonial yang kental. Dirangkum dari berbagai sumber, Minggu (25/12/2016), berikut rekomendasi retoran dengan nuansa khas Belanda yang bisa Anda kunjungi di Jakarta. 

1. Kedai Tjikini
Kedai yang terletak di Jalan Cikini Raya No. 17 ini diapit oleh bangunan-bangunan tua lainnya di kawasan Cikini, Jakarta. Begitu Anda memasuki tempat ini, nuansa kolonial sangat terasa lewat furnitur kayu antik yang menunjang dekorasi interior bangunan kuno ini. Saat Anda mengunjungi kedai ini, jangan lupa untuk mencicipi berbagai produk teh zaman dahulu yang kini sudah mulai langka diperoleh. Tidak suka teh? Anda dapat menikmati minuman ringan legendaris seperti Sarsaparila Cap Badak.

2. Tugu Kunstring Paleis
Berada di restoran berkonsep fine dining ini akan membuat Anda merasakan era kejayaan Batavia zaman dahulu. Bagaimana tidak, bangunan arsitektur yang kental akan nuansa Batavia yang dilengkapi dengan interior bernuansa baroque dan elemen warna seperti merah, hijau, dan emas, mempresentasikan kemegahan pada restoran ini. Jenis hidangan yang disajikan cukup menggugah selera, menu peranakan yang kaya akan rempah dapat Anda nikmati di sini.
Tempat yang terletak di Jl. Teuku Umar No. 1, Menteng, ini memiliki banyak spot yang bisa Anda jadikan tempat untuk berfoto, lho!

3. Café Batavia
Restoran yang terletak di Kawasan Kota Tua menawarkan nuansa kolonial yang kental. Bangunan ini memiliki dua lantai. Pada lantai atas Anda bisa menikmati hidangan sambil menyaksikan pemandangan Taman Fatahillah dari jendela besar. Di lantai dasar, Anda bisa menemukan banyak koleksi foto-foto tokoh dari zaman kolonial Belanda hingga Presiden Sukarno. Di sini menu yang disajikan cukup beragam, namun lebih didominasi oleh western food. Lokasi restoran dengan usia bangunan yang sudah mencapai 200 tahun ini berlokasi di Taman fatahilah, Jl. Pintu besar utara No. 14, Kota, Jakarta Utara.

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                          

Artikel Selanjutnya
Traveling ke Osaka Jepang Bareng Anak? Kunjungi 5 Destinasi Ini
Artikel Selanjutnya
Menyantap Tambusu dengan Nasi Kapau Uni Cah Khas Bukittinggi